Belajar Merawat Kura-Kura

 30-09-2020/16.40

Siapa yang masih Work From Home? Suamiku masih nih, kalo aku mah emang freelance  jadi kalau ada liputan atau event baru deh pergi ke tempat acaranya. Tapi kata suamiku Work From Home = Gak Jelas Jadwal Kerjanya. Harusnya jam 17.00 WIB udah gak ada kerjaan alias office hour,eh jam 22.00 WIB juga masih kerja dong,dan harus stand by kalau suatu waktu ada klien atau bosnya nelpon. Semangat  yah paksu. Ada yang gitu juga gak sistem kerjanya selama kerja dari rumah?

Berhubung Work From Home masih lanjut sampai waktu yang belum ditentukan, karena pandemi bukannya berkurang malah makin banyak jatuh koban nih,jadilah kita memutuskan untuk beli kura-kura.

Awalnya cuma pengen punya binatang peliharaan yang sama-sama kita suka. Secara paksu suka kucing,aku gak. Ikan pada cepet mati dan kayaknya bakalan mahal dengan segala perintilan akuarium dan lain-lain. Paksu kebetulan juga pernah pelihara kura-kura  Brazil sebanyak 4 ekor dan berhasil sampai ukuran yang lumayan besar dari ukuran sangat kecil.

Pas tanggal 1 Juli 2020,keliling deh ke tukan jualan ikan yang ada di dekat rumah. Kita tadinya mau beli kura-kura Brazil anakan,tapi sudah 4 tempat di datangi,hasilnya nihil. Harga Kura-kura Brazil jaman dulu cuma 25 rb aja nih, sekarang sekecil itu, paling murah harganya 40 ribu, luar biasa kan, mahalnya, langka juga. Nah,terus aku keingetan dong,kalau pesen ojek online itu,ada tulisan kandang Arby, deket banget sama rumah,dimana tuh ya? 

Penasaran pengen kesitu,eh tapi kok lihat ada yang jual reptile dipinggir jalan. Mampir deh. Pas cek n ricek,ada dua kura2 yang gak paham sih jenisnya jenis apa. Tapi gak menarik,karena aku tuh tahunya kalau kura2 peliharaan ya kura2 Brazil (Red Eyes Slider). Yang tempurungnya warna hijau dan ada garis merah di wajahnya.

Dari dua kura2 itu aku sebenernya cuma naksir satu tuh yang sekarang aku kasih nama Kuri. Tapi kata paksu,gak baik misahin binatang,jadilah kita beli kura-kuranya sepasang.  Dua kura-kura harganya 200 ribu rupiah nih. Yang pilihanku aku kasih nama Kuri,pilihan suamiku kasih nama Kuro,hehe,lah emang tinggal dua juga sih kura-kuranya,hehe. Alhamdulillah  semuanya sehat,karena kita mengikuti apa kata bang Arby yang jualnya. Gak boleh makan pelet,kasihnya udang sama kangkung aja.  

Gak ngerti soalan kura2 pneumonia atau apalah. Sampai suatu hari aku bantuin ibuku untuk acara penyambutan mantu baru nih, istri adikku. Suamiku yang urus kura-kuranya. Emang sebelum dimandikan biasanya kura-kura kita tuh dibiarkan olahraga dulu,eh suamiku lengah karena ada kerjaan,menurut beliau sih cuma 10 menit aja di keluarkan dari baknya,eh Kuro gak ketemu dimana-mana,nyesek banget,sedih banget,walaupun itu bukan kura-kura pilihan aku. Sebenernya lebih tepatnya perasaan sama otakku campur aduk gak karuan,ada acara juga,kan jadinya campur-campur deh perasaannya,gemes kesel sama paksu juga,tapi ya udah deh berusaha ikhlas setelah 3 hari nyari di dalam rumah,tanaman hiasku dan got depan rumah juga tanya-tanya tetangga. Nihil,Kuro menghilang gitu aja,semoga sih Kuro ada yang ambil dan bisa merawat Kuro dengan baik dan dia hidup bahagia ya. Amiin.

Petualangan dimulai.



Berawal dari rasa bersalah paksu,dia cari tahu banyak penjual kura-kura. Dapet nih di daerah Cimanggis-Depok. Suerr,aku sama suami itu tipikal yang kalo udah maunya harus jadi. Berangkat dari rasa bersalah karena lengah memelihara Kuro, suamiku ngajakin aku buat beli kura lagi, gantinya si Kuro yang hilang,berangkat.

Sampai di lokasi,takjub sih sama suasana rumahnya yang kelihatan banget bisa pelihara kura ya. Selang beberapa waktu dikeluarin deh kura-kuranya,baru sampai dari pengiriman, katanya.

Ada beberapa ember atau bak atau baskom deh. Dikelompokin jadi dua kelompok,yang kura2 Ambon Batok harga 65 rb. Kura- kura Ambon Batok Ceper 90 rb, ini jenis kura-kura  yang hilang. What,jauh amat harganya. Naluri emak2 ku keluar nih. Kalau bisa beli murah ukurannya gede gitu kenapa harus beli yang kecil? Gitu dong aku mikirnya. 

Karena dari awal aku udah jatuh cinta sama penampakan kura Ambon Batok Ceper, aku  begging sama paksu untuk beli Ambon Batok Ceper lagi aja buat nemenin Kuri,aku kasih nama Kuru. 

Hmmm,tapi seperti biasa paksu itu selalu penuh kejutan. "Aku pengen punya yang Ambon Batok nih." Tapi masalahnya Ambon Batoknya tinggal 2 ekor,yang satu aneh sih menurutku,mangap2 terus.  Tapi paksu malah pilih yang itu,aku suruh dia beli yang satunya lagi aja. Tapi kok kasihan yah,akhirnya beli deh 3 kura-kura, tapi aku bilang beda jenis harus dipisah. 

Akhirnya mereka ditempatkan berdua. Ambon Batok yang baru dibeli dikasih nama Kurleb dan Kurok awalnya. Paksu kasih nama Kurleb,karena mangab-mangabnya makin sering dan gak mau makan nih.

Wah baru beli kok kaya gini,kenapa ya? Browsing deh,ternyata itu disebabkan oleh penyakit Pneumonia. Pneumonia disebabkan bakteri yang menyerang saluran pernapasan dan bisa juga karena kekurangan vitamin A. Nyesel banget nih beli yang ini, karena ini awal bencana dari kematian kura-kura kita satu persatu.

Awalnya Paksu bersikeras kalau kura-kuranya dijadikan satu saja dalam satu ember. Setelah direndam dengan air hangat sebelumnya. Ternyata, ini adalah keputusan yang fatal. Kurok terkena Pneumonia. Parahnya Pneumonia itu menular dan jarang yang bisa selamat. Mana ku tahu ya. Nah,saat itu sebagai pemula pemelihara kura-kura kita sama sekali gak tahu cara perawatannya, browsing sana sini terbukti Kurleb sakit,akhirnya dipisah dua ember,Kurok sama Kurleb masih dalam satu ember dong, kebodohan yang sangat berfaedah,jangan ditiru nih ya.Harusnya kalau kamu beli kura-kura terus ada ciri-ciri mulutnya mangap-mangap, sebaiknya langsung dipisah dengan kura-kura yang lain dan diberi perawatan. 

Karena saling mngendalkan, dan aku belum punya keberanian untuk merawat kura-kura, aku serahkan  ke paksu penanganannya. Dia beli Matline Blue untuk menyembuhkan jamur pada ikan. Direndam deh si Kurleb pake Matline Blue ini,karena udah gak mau makan dan mangab-mangabnya tambah sering,udah gitu terakhir pup lumayan banyak. Khawatirnya ngebersihin tuh kan ya.  Bener dong, pas aku lagi mandi paksu teriak shock kalau Kurleb udah gak bernyawa. Kura-kura batok ini memang keren, karena kepalanya benar-benar hitam , temputung batoknya juga, bagus banget gagah. 

Setelah Kurleb mati, makin intens lah aku buat cari tahu cara merawat kura-kura  yang kena pneumonia.Tambah ilmu,tapi tambah shock juga karena banyak yang bilang gak bakal bertahan lama kalau sudah kena pneumonia. Dalam pikiranku cuma satu deh jangan ada yang mati lagi,huhu.

Dapet nih dari channelnya Galuh Cuisine,menggunakan sirih. Awalnya di rendem menggunakan Sumax Herb sama suamiku. Beli di online, dan beberapa pemelihara kura-kura menyarankan menggunakan herbal yang satu ini. Tapi kayaknya gak ada yang ketelen airnya,dan aku sedikit maksain buat nuangin airnya isi Sumax Herb pas Kurok lagi mangab. Kita berharap bisa ngobatin luka dalam tubuhnya kalau ada. Kurok tambah bersin-bersin dan ngulet panjang banget kepalanya, sambil mangap lebih lebar. Pernah aku cekokin air kunyit juga. Tangannya eh kaki depannya udah nolak, tapi aku mau Kurok sembuh. Setelah gak berhasil. Aku cari lagi nih,ternyata menggunakan air hangat dan sirih serta dijemur. Ikutin deh. 

Dua hari kemudian,Kurok yang sempet kita ganti namanya jadi Kurori kali aja jadi sehat,hahaha,kebodohan yang gak berfaedah,tapi orang disaat kepepet cuma punya harapan,iya kan? 

Setelah itu Kurok pup merah dan ada cacingnya gitu,hueleh,cacingnya putih,wah aku pikir bakalan sehat nih,karena penyakitnya alias cacingnya udah keluar. Ternyata salah saudara-saudara. Tepat hari  Jumat,minggu lalu sebeklum tulisan ini dibuat Kurok menghembuskan nafas terakhirnya. Suamiku lihat sendiri waktu sakaratul mautnya. Kurok tarik lehernya panjang banget, terus mangab lebar kemudian masuk ke dalam air,suamiku kira,yah palingan dia mau tidur sebentar,ternyata gak bangun2 lagi.

Tersisa Kuri dan Kuru nih, dua kura-kura Ambon Batok Ceper yang bertahan. Kalau di total, kami sudah kehilangan 3 ekor kura-kura. Satu ekor hilang, dua ekor mati karena terkena Pneumonia.

Tetiba,suamiku ajak aku untuk beli kura-kura  lagi nih,kali ini ditempat yang berbeda,di Jakarta Selaran Kebayoran deket sama rumah sakit aku program kehamilan. 



Tempatnya gak menjanjikan seperti rumahnya penjual kura2 di Cimanggis-Depok. Jadi dia itu punya warteg,dan kura2nya jarang dikeluarin,dijemur seminggu sekali aja,wuih,dan lebih sehat2 dari yang di Cimanggis nih. Penjualnya bilang,kalau dia akan jujur jika ada kura2nya yang sakit atau bermasalah,dia gak akan menipu pembelinya. Oke, kita percaya, dan memboyong 3 kura-kura. Ambon Batok 1 ekor dan kura-kura pipi putih dua ekor. 

Penjualnya baik sih menurut kita, karena kita dikasih bonus makanan dan menempatkannya rapih, tissuenya dikasih air supaya kura-kuranya gak kehausan. Katanya saat tiba di rumah, kura-kuranya harus langsung di rendam dengan air hangat supaya tidak shock.

Ketiga kura yang kita beli dikasih nama Pororo(Ambon Batok),Popi dan Pipo (kura2 pipi putih atau biasanya dikenal dengan Smile Terapin).  

Pororo disatukan bersama Kuru dan Kuri. Mereka awalnya baik2 saja,makan gak berebutan,tapi lama kelamaan aku perhatikan Pororo yang suka menghabiskan makan,sampai akhirnya Kuri gak kebagian makanan. Persaingan dimulai. Dari sini baru deh paksu setuju sama aku kalau kura-kura batok sebaiknya dipisah dengan kura-kura ambon batok ceper. Karena Pororo badannya lebih besar dari yang lain. Sedih banget aku nih. Kenapa aku suka banget sama kura-kura ambon batok ceper? karena warna tempurungnya bagus, agak keemasan gitu, dan kulitnya bermotif. Kuru motifnya bagus sekali, aku berharap Kuru dan Kuri bisa besar dan aku bisa melihat motif lehernya yang bagus. Tapi apa boleh buat ini hanya sebuah harapan.

Kuri mulai gak mau makan, khawatir sakit, Kuri dipisahkan dari kura-kura lainnya. Diberi Sumax dan air garam ikan. Tapi masih belum mau makan, kadang boxnya ditutup, jaga-jaga kalau dia malu. Makanan yang diberikan juga beragam, tetap aja gak dimakan, duh kenapa yah Kuri? Ada kemungkinan Kuri terkena gangguan pencernaan atau hal yang lain. Selang beberapa waktu Pororo mulai menampakkan gejala Pneumonia, bersin-bersin dan mangab-mangab seperti Kurleb. Auto dipisah nih. Tapi kayaknya kita sudah terlambat memisahkannya.




Pororo berbeda dengan kurleb. Pororo masih doyan makan, bahkan makannya banyak, hanya memang sangat kesulitan bernafas, terlihat dari mangab-mangabnya yang semakin sering. Aku beneran shock dan aware nih untuk Pororo. Badan Pororo sudah lumayan besar, sayang banget kalau sampai mati. Cari-cari Channel, ada asalah satu channel yang berhasil menyembuhkan kura-kura yang terkena pneumonia. Aku telpon deh yang punya channel, dijelaskan rinci bagaimana cara supaya kura-kuranya tetap hidup.

Menurut si pemilik channel, kura-kuranya bisa bertahan hidup dengan Gentamycin yang diteteskan sehari dua kali. Pagi dan malam, serta peletakan kura-kura lebih sering ditempat kering dan rendam dengan air hangat. telaten banget tuh aku sama Pororo, segala cara sudah dilakukan sesuai yang diebri tahu si pemilik channel, tapi apalah daya, Pororo akhirnya menghembuskan nafas terakhirnya dilihat oleh Paksu dan Mamer(Mama Mertua).

Entah kenapa kura-kuranya selalu mati saat aku lagi gak ada di rumah, kadang jadi suka mikir yang aneh-aneh, kalau kematian kura-kura itu karena ada yang mau berbuat jahat, tapi kenanya ke kura-kura, wallahu alam bishowab juga sih. 

Gak lama setelah Pororo mati, Popi, kura-kura jenis pipi putih juga mati karena pneumonia dan sedang proses berganti kulit. Tinggal Kuru sama Pipo nih yang sehat. Eh kejadian terulang kembali,Paksu meleng dan Kuru lenyap alias menghilang, duh sedih banget deh, karena motif kulit lehernya kuru tuh cantik banget.



Bertahan nih Pipo hidup selama dua bulan setengah, dari 27 September- 15 Desember 2020. Ini gak ketahuan sakitnya apa, karena kulit yang luka di bagian bawah juga udah mau sembuh. Setiap hari dirawat sama paksu, rendem air hangat dan kita sampai bela-belin beli udang khusus buat dia. Karena Piput hanya mau makan udang atau cumi, ikan sama cacing juga mau sih, tapi kita lebih prepare udang, cumi juga Pipo gak terlalu suka. Kita berharap Pipo bisa sampai besar tinggal bareng sama kita. TApi ternyata cuma dua setengah bulan aja. 

Malam sebelum kematian Pipo memang sempat menggeliat. Curigaku sih mungkin dia ada masalah pencernaan atau pneumonia karena musim hujan. Kalau musim hujan nih, rentan pelihara kura-kura, karena struktur air akan berubah dan kalau kelamaan di dry dock atau ditaruh ditempat kering bisa dehidrasi. Di air pun tidak boleh terlalu panas airnya. Segala kondisi ini sudah di antisipasi oleh Paksu, makanya kita juga kaget kenapa bisa mati si Pipo, dan keadaan matinya beda dengan kura-kura yang lain. Saat kura-kura yang lain mengeluarkan semua kepala, dan keempat kaki dari cangkang, Pipo tidak mengeluarkan kepalanya, seperti orang sedang tenggelam. 

Jadi kronologisnya si lincah Pipo ini masih dijemur waktu pagi, dan paksu minta tolong Mamer untuk pindahin kura-kura dari bak kering ke yang ada airnya. Kaya Mamer sih kura-kuranya pas dipindahin masih hidup.  PAs aku pulang dari rumah Orangtuaku jam 15.00 WIB, badan Pipo sudah kaku. Tadinya gak mau ngabarin PAksu, karena sedang bersiap untuk ujian ITIL4 yang kedua,Mamer juga melarang, tapi aku dan paksu sudah berkomitmen untuk langsung memberi tahu jika ada hal yang berkaitan dengan Pipo. Aku memberi tahu Paksu lewat video call, bener aja dia sedih, dan untungnya aku gak nurut sama mamer, karena mamer suruh aku biarin PIpo di bak yang ada airnya sampai paksu datang dan gak kasih tahu kejadian Pipo mati supaya gak terganggu ujiannya.

Aku gak nurut, aku langsung telpon paksu dan mengabarkan semuanya, paksu bilang angkat dari bak berisi air, taruh di tempat kering, supaya gak busuk, nanti kuburinnya tunggu aku pulang, gitu. Untung aku gak nurutin mamer yak. Menurut mamer waktu dipindahkan ke bak air masih hidup, entah lah yah, gak boleh suudzon kan karena kita juga gak lihat pada waktu dipindahkan. Jadi sampai hari ini, kita gak tahu penyebab kematian Pipo, dan masih gak percaya kalau Pipo mati. Tanaman air Pipo dibiarkan tumbuh sama Paksu. Belum ada rencana untuk punya binatang pelihataan, kalau aku ditanya mau pelihara kura-kura lagi atau gak, maunya kura-kura ambon batok ceper, karena motif kulitnya cantik. Sementara Paksu lebih memilih kura-kura Batok, yang terlihat lebih gagah. Kalau ditanya binatang lain yang mau dipelihara selain kura-kura, aku akan jawab Love Bird, sueer warnanya lucu2 banget, kombnasi asli dari Allah tanpa di cat sama manusia.

Hmm, tapi untuk saat ini belum ada penawaran, dan aku sedang menikmati memelihara tanaman adenium, lidah buaya, alpukat, zodia, keladi, belimbing wuluh, daun jeruk dan mint. Nikmatin aja berkebun dulu yah, karena tangan tiap orang beda-beda yah kan kecocokannya? Aku aja merawat tanaman hias lain gak sekeren meraat adeniumku. kamu cocoknya pelihara apa?

Lain waktu aku bahas seputaran adeniumku yang cantik-cantik ya, sampai ketemu lagi sahabat wijayastuti.



Komentar

  1. Mbak,tau ga bisa dpt kura piput dmn?yg ukuran 15cm..., Oya supaya awet kuranya klo saya wadahnya biar terkena sinar matahari 3-5jam setiap hari

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih telah berkunjung ke blog saya. Insyaallah saya akan berkunjung balik. Silahkan berkomentar dengan sopan, dan berbagi tips untuk sesama pembaca.