Puasa Ramadhannya di Upah

23 Mei 2019/12.43/in New Home

Kalau ingat Ramadhan jaman masih kecil tuh rasanya bahagia banget ya gak guys. Dulu, aku mulai puasa itu waktu TK. Alhamdulillah orangtuaku menyekolahkanku di sekolah islam. Masih setengah hari, tapi seingatku aku bukan termasuk anak yang sulit dibangunkan untuk sahur. Orangtuaku melatihku untuk puasa sebulan full sampai maghrib. Ada satu cara yang dilakukan oleh mereka, salah satunya memberi upah sebesar 1000 rupiah setiap kita puasa sampai maghrib dan full sebulan, jadilah kita mengantongi 30 ribu selama sebulan.

Dulu adikku Ana, suka curi-curi nelen air atau buka kulkas untuk ngadem, hehe. Seru banget ramadhan waktu kecil. Dulu aku tinggal di komplek BKPM Depok 2 tengah, jarak kelahiran kita hampir bersamaan, hanya beda beberapa bulan, bahkan sekolah kami disekolah yang sama. Jadi ketemu anak komplek tuh bisa hampir 24 jam. Aku dekat dengan depan rumah dan sebelah rumahku. Sebelahrumahku yang paling dekat, mba Ayu, sampai sekarang kalau bongkar album, masih ada loh, foto kecil kami duduk di depan pintu, ah so sweet. Biasanya kalau sudah jam 5 sore, kita sudah heboh nih. Saling samper dan bawa sjadah masing-masing, yup, kita nempatin sajadah di masjid biar dapet paling depan dan dekat kipas angin masjid.

Kebayang yah, ngeselin pengunjung lain kalau pas akhirnya salah satu dari kita ketiduran atau tetiba males dateng ke masjid.Shafnya jadi kosong karena kita tuh kekeuh kalau teman kita itu bakalan dateng, hahah anak kecil mah emang gitu. Kami termasuk anak-anak yang lebih memilih sholat daripada bermain ramai di pekarangan masjid. Oh iya, biasanya kita tuh dapet buku untuk catat ceramah guys, gak tahu deh anak-anak sekolah jaman now juga dikasih atau gak. Setelah selesai taraweh, imam sekaligus penceramahnya pasti mendadak tenar. Anak-anak ngantri untuk mendapatkan tanda tangan ustadznya. Termasuk aku, karena menurut guru agama, itu masuk salah satu penilaian di raport, huhu.

Kalau Ramadhan banyak liburnya. Waktu kecil kita masih ada tradisi keliling rumah tetangga, jamin pulang perut kenyang dan tas kecil khusus THR bakalan penuh, karena tetanggaku sudah menyiapkan uang, walaupun gak semuanya sih ngasih THR, tapi sebagian besar. Saat menjelang Idul Fitri, rumah-rumah wangi masakan opor, rendang dan ketupat. Serunya kita selalu bertukar makanan guys. Ada aja, dalam satu gang erte dua tuh kita tuker-tukeran makanan.Walaupun menunya sama, tapi rasanya kan beda, hehe.

Setiap Ramadhan pembantu paruh waktuku pulang lebih cepat, beliau gak masak, akhirnya kita deh yang pesen catering sama tetanggaku. Enak masakan bude Yatiman.

Menulis ini sambil mengumpulkan kembali memoriku yang berloncatan liar, hehe. Entah biasanya aku termasuk yang sangat mengingat masa lalu apalagi yang masuk dalam perasaanku. Ini kaya harus mengais-ngais alias mengingat2 kejadian masa kecilku di Depok 2 Tengah Komplek BKPM, hehe.

Oh iya, ada pesantren kilat juga nih, biasanya udah mau pertengahan bulan Ramadhan. Hafalan Qur'an ku lumayan nih guys walaupun dimulai dari An-Nas, tapi sampai setua sekarang belum hapal-hapal juz 30, uh, memalukan yah.Aku mulai puasa full satu hari sampai adzan Maghrib dimulai saat SD, waktu TK masih setengah hari tapi sudah dimulai dengan disiplin melkaukan sahur. Ahamdulillah yah kita tinggal di Indonesia dengan durasi puasa yang tidak lama, dari jam 04.30-18.00 WIB. 

Biasanya kalau sudah sorekita tuh kaya orang gak pernah makan setahun, semua mau dibeli dan sudah ditata di atas meja, padahal setelah minum teh manis sudah kenyang, pernah gak bisa bangun karena kekenyangan. Jaman aku kecil belum in kasih takjil dimasjid. Jadi buka puasa di rumah, kecuali waktu ada pesantren kilat.

Menu pastinya tuh saat Ramadhan biasanya teh manis dan gorengan, gak jauh beda sampai sekarang. Atau juga menu kolak dan es buah. Dulu waktu kecil tuh berkesan banget, setelah shalat Ied kita kumpul di rumah, Ibu selalu masak banyak, karena adek-adeknya akan datang ke rumah, maklum Ibu adalah anak pertama. Hari kedua baru keliling ke rumah saudara Bapak seru, semakin banyak keluarga yang dikunjungi semakin banyak THR yang didapat, hihi.

Baju baru tuh sepertinya hal yang wajib gitu, dari dulu kita suka barengan bajunya, kalau gak jahit ya beli yang samaan, hehe, padahal udahannya juga kadang suka tuker2an gitu kitanya.

Yang paling menarik di Ramadhan ku waktu kecil adalah saat diupah dan pasang sajadah di masjid yang bikin jamaah lainnya kesal dan berusaha keras supaya tempat kosongnya terisi, biar shafnya gak putusdan isi buku jurnal ceramah ustadz sambil ngantri gitu, haha. Kalau keliling membangunkan sahur gak pernah sih, kan aku perempuan tai anak laki-laki dikomplekku pernah tuh. Ada lagi ding, pulang kerumahnya lebih cepat, hehe.

Ramadhan waktu kecil kamu, seseru apa?
#17thramadanchallenge

https://www.idntimes.com/ricky-9

Komentar

  1. kejadian masa kecil memang tidak bisa dilupakkan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget yak... semua serba seru dan indah ;).

      Hapus
  2. Mampir gan di blog ane yah : tentangprodukgoogle .blogspot .com ...terimakasih bnyak sbelumnya.. Salam satu saudara..

    BalasHapus
  3. isi buku jurnal ceramah itu memang tidak terlupakan, ya.... Ngomong-ngomong terima kasih sudah mampir di https://agnizeeyolo.wordpress.com/ ya kak :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih telah berkunjung ke blog saya. Insyaallah saya akan berkunjung balik. Silahkan berkomentar dengan sopan, dan berbagi tips untuk sesama pembaca.